Minggu, 05 April 2009

Salah Siapa???

Diposting oleh Nuy di 01.48
Siang hari yang amat sangat panas di kelas yang sangat riuh, berisik, ramai gaduh dengan suara anak-anak yang sedang ngobrol. Maklum aja saat itu di kelas engga ada guru jadi anak-anak bebas mengobral suara mereka yang keras ke berbagai sudut. Udah udara panas, suasana kelas rebut, ruangan kotor penuh debu dan tercium aroma-aroma yang sangat mengusik kenyamanan hidung. Ugh!! Bener-bener kelas yang sangat tidak layak untuk dihuni orang…Kenapa mereka betah yah punya kelas sejorok itu?? Entahlah yaaaaaaaaa…

Udah engga asing lagi kalo anak-anak ribut gitu, malkumlah pelajar pastii kalo engga ada guru ributtttt teruuss!! Ada yang ngegosip, ngobrol engga penting, ke kantin, corat-coret papan tulis, dan masih banyak lagi berbagai aktivitas lainnya. Seperti halnya anak-anak lain Shera pun memanfaatkan waktu luangnya dengan baik, yaitu dengan chatting. Cewek satu ini emang hobii banget sama yang namanya chatting, dimana pun Shera berada pastii ngeluangin waktunya buat chatting. Ketika sedang asyik chatting tiba-tiba Adhis dan Agiet temen dekat Shera malah ngagetiin Shera.

“Wooooooooiii…ada guru!!” ujar mereka.

Spontan Shera langsung masukin HPnya ketempat persembunyian yang aman soalnya kalo engga gitu bisa bahayaaaaa nanti malah engga bisa chatting lagii. Huuufft!!

“Haduuuuuuuuuuuuhh mana gurunya??” Tanya Shera panik
“Gurunya ya ada di ruang guru lagh!! Gimana sehh lu?? Hahaa…”jawab Agiet santai
“Jiiaaaaaaaaahh..sialan lu!! Demen banget bikin gw panik kaya tadi.”gerutu Shera
“Abis elu kalo udah chatting pastii lupa ama kita-kita!!”ucap Adhis
“Yeeeeeeeeeeeh..bilang ajah lu tuh syirik ama gw!! Iya kan??” jawab Shera ngasal
“Diiiiiikkkh..ogah banget gw syirik ama lu!! Engga lagh yaaah,emang lu lagi chatting ama sapa siih? Ama kaka kelas yang jutek itu n’ so cool itu?”Agiet penasaran.
“Yo’i..gw emang lagii chatting ama diia. Tapii dia tuh engga jutek kaya yang lu omong tauu malah dia tuh baek bangeeeeettttttttttt…”jawab Shera sambil mesem-mesem


Adhis dan Agiet berpandangan sambil terheran-heran kenapa temennya ngomong kaya gitu padahal tuh kaka kelas emang jutek banget deh.

“Ra, elu suka ya ama dia? Elu f*ll*ng in l*ph ya ama diia? Elu..elu..”Adhis dan Agiet bertanya-tanya.
“Eittssss..udah jngan diterusin deh ngomongnya, bisa-bisa elu nyebarin fitnah tau !! gw ama dia Cuma temenan kok, sahabat, atau mungkin bisa dibilang dia udah nganggep gw sebagai adeknya dang w juga gitu donk..Jangan mikir yang engga-engga deh ama gw, perlu kalian garis bawahi ya kalo gw itu engga akan pernah suka ama diia percaya deh ama gw!!” ucap shera panjang lebar menjelaskan.
“Elu yakin Ra??” Tanya Agiet meyakinkan.
“Ya yakin lah. Udah deh gw mau ngelanjutin chatting dulu, kesian dia dari tadi nunggu balesan message dari gw.” Ucap Shera sambil menghindar dari teman-temannya.

Belum sempat Shera membalas message dari Tegar, kakak kelasnya itu tiba-tiba guru masuk. Shera kesal sekali dengan dua temannya yang tadi mengganggu acara rutinnya, “Chatting”. Saking keselnya Shera sampe ngediemin dua temennya itu.

Pulang sekolah Shera nyuekin dua sohibnya cuma gara-gara Tegar. Duh masa karma hal sepele gitu ajah Shera marah seh?? Sebenernya perasaan Shera ke Tegar itu gimana seh?? Kok kayanya Shera engga mau bikin Tegar kecewa sedikit pun. Apa sebenernya Shera suka ama Tegar?? Entah yaaa..Cuma waktu yang bisa ngejawab.Padahal tadi Shera engga sempet bales message dari Tegar tapii dia engga marah sedikit pun malah pas pulang sekolah Tegar nganterin Shera pulang bareng. Yaaah.. jadii marahnya Shera bisa sedikit berkurang sama sohibnya itu.

Semakin lama Shera dan Tegar semakin dekat. Mereka sering sekali jalan berdua, berangkat sekolah bareng, pulang sekolah bareng, pokoknya selalu sama-sama degh. Mereka juga udah saling terbuka tentang “Cowok atau Cewek” yang lagi deket ama mereka, suka curhat-curhatan bareng lah gitu, saling ngasiih solusi kalo ada masalah, salin nasehatin kalo ada diantara mereka yang salah, pokoknya udah deket banget lah.
Suatu saat, pas Tegar lagi curhat ke Shera tentang cewek, Shera baru nyadar kalo Tegar sangat simpatik, suka, atau apalah yang mungkin maknanya tetep pada satu kata “Love”. Ternyata Tegar begitu mencintai Ditha temen sekelas Shera dan Tegar minta bantuannya buat ngedapetin hatinya Ditha. Awalnya Shera emang ngebantu Tegar dengan semua cara supaya bisa deket sama Ditha, tapi lama kelamaan setelah Tegar udah deket sama Ditha, Shera ngerasa Tegar semakin ngejauh dan selalu ngerasa engga enak hati kalo ngeliat Ditha sama Tegar jalan berdua. Hatinya kecewa, sedih, pengen marah pokoknya campur aduk, kalo ngeliat mereka berdua deket kaya gitu.

“Oh my God!! Kenapa gw ?! kenapa setiap kali ngeliat Ka Tegar jalan bareng sama Ditha gw selalu marah, kecewa, sedih, kesel ?? Kenapa setiap kali gw denger Ka Tegar nyanjung-nyanjung Ditha gw selalu engga enak hatii, gw bencii kalo Ka Tegar nyanjung Ditha. Gw kira senyum manis itu, sapaan lembut itu, sanjungan itu Cuma buat gw !! tapii..tapii nyatanya Ka Tegar selalu lebih berpihak ke Ditha bukan gw. Klo emang Ka Tegar suka sama Ditha, kenapa selama ini dia selalu ngasiih perhatian yang lebih buat gw, selalu manjain gw, selaulu ngehibur gw saat sedih, selalu ada saat gw butuh, kenapa?? Kenapa Ka Tegar pernah ngomo0ng gw itu berarti banget dalam hidupnya ? kenapa dulu Ka Tegar minta gw selalu ada disampingnya?? Kenapaaaaaaaaaaaaa??
Semuany BULSHITT…!! Apa salah gw jadii jatuh cinta sama Ka Tegar atas semua sikapnya yang manis ke gw, apa gw salah?? Apa gw kepedean?? Gw nyadar, mungkin Ka Tegar cuman nganggep gw sebagai SEORANG ADIK !! tapii..tapiii..ah gw bingung mikirin semua. Gw harus gimana?? Gw..gw..cinta sama Ka Tegar…hiks..hiks..” Batin Shera menjerit saat ngeliat Tegar akrab banget sama Ditha, engga kerasa air mata menetes.

Adhis dan Agiet tahu benar apa yang sedang dirasakan sahabatnya itu, pasti sakit banget. Sebisa mungkin mereka ngehibur Shera supaya bisa ceria lagi seperti dulu, tapii nihil. Keceriaan Shera Cuma bisa kembalii dengan perantara Tegar karena mungkin bagi Shera Cuma Tegar sumber kebahagiaannya. Kini Shera merasa Tegar semakin lama makin jauh dari sisinya. Shera engga tau gimana perkembangan Tegar dan Ditha tapii Shera selalu berharap semoga ajah mereka engga nyampe jadian.

Shera makin sering melamun di kelas, dalam pelajaran apapun. Matanya terlihat sembab, tubuhnya kini makin kurus dan wajahnya tak terawatt lagi. Suatu ketika diadakan praktek kimia di laboratorium sekolah, Shera masih saja tampak murung. Shera tidak konsen dengan tugas kimianya, padahal itu tugas individu dan iia pun tak mngetahui bahwa zat kimia yang da dihadapannya berbahaya. Karena melamun terus, tanpa sengaja cairan kimia itu tumpah dan mengenai wajah Shera tepat pada matanya. Hal ini terjadi karena Shera ceroboh menyimpan cairan kimia itu di sembarang tempat hingga mudah terjatuh dan tragisnya malah menimpa matanya. Shera langsung dibawa ke Rumah sakit terdekat. Sepanjang perjalanan ke rumah sakit, Shera menangis kesakitan sambil menjerit- jerit histeris.

Pihak Rumah sakit menyatakan bahwa Shera akan mengalami kebutaan karena terlalu banyak cairan kimia yang masuk sehingga syaraf matanya tidak bisa berfungsi lagi, kecuali ada orang yang mau mendonorkan retina matanya untuk Shera. Mengetahui dirinya buta Shera menangis sejadi- jadinya. Adhis dan Agiet merasa iba pada penderitaan Shera. Oleh karena itu, mereka memutuskan untuk mengatakan pada Tegar bahwa selama ini Shera sangat mencintainya, mungkin saja dengan adanya Tegar disampingnya Shera ngerasa lebih baik. Mendengar pernyataan Adhis dan Agiet, Tegar kaget sekaligus cemas dengan keadaan Shera. Tegar mengatakan pada Adhis dan Agiet bahwa sebenernya Tegar juga sangat mencintai Shera yang baru disadarinya sekarang. Adhis dan Agiet merasa lega telah mengatakan semuanya pada Tegar. Mereka bertiga bergegas ke Rumah Sakit.

“ Assalamu’alaikum…” ucap Tegar ketika masuk ruangan tempat Shera dirawat.
“Walaikum salam..
Siapa lu?? Mau ngapain lu kesini?? Mau ngasihaniin gw ya?? Mau ngetawain gw karena buta?? “ jawab Shera sinis.
“Ini Ka Tegar, kaka Cuma mau jenguk n’ nemenin ade ajah disini..boleh yah??” ucap Tegar sambil nenangin Shera yang sedang kalut.
“Gw engga butuh elu disini. Elu disini tuh Cuma nambahin penderitaan gw ajah !! “ bentak Shera.
“Terserah deh..yang pasti kaka bakal tetep disini nemenini ade. De, ada yang harus ade tau..sebenernya kaka sayang sama ade. Kaka baru nyadar kalo kaka punya perasaan yang lebih sama ade, sedangkan Ditha itu Cuma kaka anggep sebagai adik ajah, lagian Ditha udah nemuin cowok yang baik buat dia.” Ucap Tegar berusaha sejujur-jujurnya.
“Bulshitt lu !! lu bilang gitu cuma karena kasian kan sama gw?! Lu engga pernah sayang kan sama gw?! Kalo emang lu sayang sama gw, kenapa dulu elu ninggalin gw?? Kenapa elu minta supaya gw bisa bikin elu deket sama Ditha?? Gw bencii sama elu !! “ jawab Shera sambil menahan tangis.
“ Okey..kaka akui emang salah, tapii kaka baru nyadar sama perasaan kaka ini. Awalnya kaka kira ini Cuma perasaan sayang biasa dari seorang kaka buat adiknya tapi sekarang kaka sadar, perasaan ini beda bukan untuk seorang adik, lebih dari itu.” Jawab Tegar tenang.
“Gw engga percaya sama elu!! Buktiin dong kalo emang omongan elu tuh bener?!” tantang Shera.
“Baik..kalo adek butuh buktii, bakal kaka buktiin semua perasaan kaka ini. Kaka pergi dulu” Jawab Tegar singkat sambil keluar ninggalin Shera sendiri.
“Kaaaa…mau kemana?? Jangan tinggalin ade…” ucap Shera lemah.
Tegar tetap keluar meninggalkan Shera, mungkin dia agak kecewa pada Shera karena tidak mempercayai ucapannya. Shera hanya bisa menagngis sendiri, menyesali sikapnya yang acuh pada Tegar. Beberapa saat kemudian, orangtua Shera dating mengabarkan bahwa ada seseorang yang akan mendonorkan retina matanya untuk Shera, orang itu adalah Tegar dan Shera tidak mengetahuinya.

Operasi penukaran retina pun telah dilakukan dan hasilnya Shera bisa melihat lagi dan Tegar menjadi buta. Untuk memulihkan keadaannya Shera terpaksa harus tetap menginap di Rumah Sakit beberapa hari lagi. Akhirnya Shera tahu bahwa retina yang kini menyatu di matanya adalah pemberian dari Tegar lalu Shera bergegas menemui Tegar di rumahnya, tapi Tegar sudah tidak ada di rumahnya. Menurut tetangga sebelah rumah tegar, keluarga besar Tegar baru pindah kemarin. Kini rumahnya kosong. Mendengar hal itu Shera sedih sekalii hingga akhirnya menangis. Ketika ingin pamit pulang tetangga sebelah rumah Tegar memberi Shera sepucuk surat titipan dari Tegar.

Assalamu'alaikum wr.wb

Dear Shera,
Mungkin saat ade baca surat ini, kaka udah pergi jauh ninggalin ade. Maafin kaka yah karena udah pergi tanpa pamit, kaka ngelakuin ini karena engga pengen ngeliat ade sedih, atau kasian ngeliat keadaan kaka sekaramg. Tapii kaka udah lega karena uda ngebuktiin rasa sayang kaka ke ade, sepasang mata itu udah jadii bukti sayang kaka yang begitu dalem sama ade. Kaka sayang adek.

Kenapah kaka pergii?? Mungkin itu pertanyaan ade. Kaka engga mau nyusahin ade, bikin ade sediih atau apalah yang bikin ade engga bahagia. Kaka nyadar sama keadaan kaka sekarang, sebagai cowok harusnya kaka kan ngelindungi ade kan?? Tapii dengan keadaan kaka yang sekarang kaka engga bisa ngelindungi ade, nuntun ade, bahagiain ade, jagain ade, kaka udah engga bisa. Maaf,,maaf,,Cuma maaf yang bisa kaka ucapin.

Kaka mohon ade jangan nangiis yah?? Ade jangan sediih karena kepergian kaka, ade jangan cari kaka, please jangan cari kaka. Walopun kita engga bisa sama-sama lagii tapii sebenernya hati kita tetep satu kan?? Diri kita tetep satu karena sepasang mata itu yang telah mempersatukan kita. Mata kaka akan selalu nuntun ade setiap saat, nemenin setiap langkah ade ngadepin dunia ini dan kaka pun gitu, mata ade akan menuntun kaka berjalan dalam kegelapan ini, kegelapan yang sesungguhnya bermakna bahagia. Kaka sayang sama ade.. Kalo kita bisa berjodoh…nanti juga kita bakal ketemu kan?? Biar waktu yang mempertemukan kita.Keep smile..



Tegar





“ Ka Tegaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr…..”Shera cuma bisa menangis menyesali semua.



3 komentar:

ghielz on 13 April 2009 22.15 mengatakan...

duch romantis banget......kayak kisah cinta gw sama aura kasih.......heeee

Nurul on 26 April 2009 18.03 mengatakan...

@ghielz..
emang kao p'nah pcran ama aura kasih?? aura kasihnya juga engga knal ama kao kan?? hehe :Dv

Annisa on 23 Juli 2010 03.03 mengatakan...

wah bagus :d:

Posting Komentar

Silakan ngoceh.. ^.^
Yang ngga punya blog juga bisa ngoceh di sini pake alamat email/alamat facebook kalian. =D

Makasih udah mampir ke sini. Jangan bosen mampir ya~

 

Blog Ga Jelass Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei | web hosting